Kasus Kematian Teraneh yang Terjadi Sepanjang Sejarah

Meskipun diantara kita tidak menyukai jika membicarakan tentang kematian, kematian sudah pasti akan menghampiri kita semua kapanpun dan dimanapun. Sebagian besar dari kita berharap untuk mati dengan tenang dan usia tua. Nyatanya kematian adalah hal yang tidak dapat diprediksi dan akan selalu berakhir dengan tragis. Sepanjang sejarah ada beberapa kasus kematian yang tampaknya benar-benar aneh. Ada beberapa orang yang mengalami kecelakaan hingga mendapatkan sebuah kesialan di akhir hayatnya mereka, yang mana hal itu menunjukan bahwa manusia memang tidak akan pernah mengetahui kapan, dimana, bagaimana ia akan meninggal. Dari sekian banyaknya kasus kematian yang ada di dunia disini kami akan memberikan beberapa kasus kematian yang paling teraneh yang ada di dunia. Berikut diantaranya.

 

Mati Karena Dilempar dari Jendela

Jatuh atau didorong dari jendela memang bukan penyebab kematian yang asing bagi kita. Namun di Praha, defenestrasi atau dilemparkan dari jendela pernah digunakan setidaknya dua kali sebagai bentuk eksekusi terhadap seseorang. Pada saat itu, jika warga negara Bohemia tidak menyukai politisi mereka, mereka akan melemparnya keluar dari jendela. Kedua peristiwa defenestrasi Sbobet menandai awal dari perang yang panjang. Defenestrasi massal pertama kali terjadi pada tahun 1419, ketika sekumpulan warga Ceko menyerbu balai kota. Hakim, walikota, dan lima orang lainnya dilempar lewat jendela ke arah alun-alun kota. Peristiwa ini memicu konflik yang bertahan selama lebih dari 20 tahun.

Shoving Your Church Rivals out of Windows for Fun... | Christianity Today

Pada tahun 1618, bentrokan antara faksi-faksi Katolik Roma dan Protestan menandai dimulainya Perang Tiga Puluh Tahun. Kaum Protestan melempar bupati Katolik, William Slatava dan Jaroslav Martinic, bersama dengan sekretaris mereka, dari jendela ruang dewan Kastil Praha. Penyebabnya karena mereka telah melanggar Surat Keagungan. Dalam kasus ini, terlepas dari niat para defenestration, para korban yang jatuh dari jendela berhasil selamat dari kematian.

 

Mati Setelah Tertimpa Kura-kura

Kematian yang satu ini juga sangat aneh karena matinya tertimpa kura-kura, kira-kira kura-kuranya sebesar apa ya. Kura-kura mungkin dianggap sebagai hewan yang jinak, sehingga mustahil jika mereka dapat menyebabkan cedera fatal bagi manusia. Namun dramawan Yunani kuno, Aeschylus, dikatakan telah meninggal setelah tertimpa kura-kura yang jatuh. Peristiwa ini terjadi sekitar tahun 455 SM. Menurut cerita, Aeschylus telah menerima ramalan bahwa dia akan mati karena benda yang jatuh. Untuk melindungi dirinya sendiri, sang penulis sengaja bekerja di luar rumah, di mana ia akan aman dari benda yang jatuh dari atas.

Kematian Paling Aneh yang Pernah Terjadi Sepanjang Sejarah

Sayangnya, upayanya untuk melawan nasib tidaklah berhasil. Aeschylus meninggal ketika seekor kura-kura besar jatuh dari langit, tepat ke atas kepalanya. Selama berabad-abad banyak yang mengira jika elang yang lewat mengira kepalanya yang botak adalah batu. Karena sedang mencari benda yang cocok untuk menghancurkan (dan memakan) mangsanya, elang tersebut menjatuhkan kura-kura itu ke kepala Aeschylus dan langsung membunuhnya seketika itu juga.

 

Mati karena Tersandung Jenggotnya Sendiri

Kematian akibat rambut wajah mungkin menjadi skenario yang tidak mungkin terjadi, walau faktanya seorang Bavaria di era Renaisans benar-benar menjadi korban dari janggutnya sendiri. Gereja St. Stephan di Braunau am Inn, yang sekarang terletak di perbatasan Jerman-Austria, memiliki sebuah patung untuk mengenang mantan walikota yang meninggal dalam keadaan aneh. Hans Steininger (terkadang dieja Steininger) adalah wali kota Braunau selama tahun 1560-an dan dikenal sebagai “pria berjanggut panjang.”

Kisah Pria yang Terbunuh Karena Jenggotnya Sendiri yang Terlalu Panjang - Grid

Steininger dilaporkan tidak pernah memotong jenggotnya seumur hidupnya. Jenggot ini dibiarkan memanjang sampai jatuh di bawah kakinya. Penampakan jenggotnya digambarkan dalam relief di samping gereja, juga di lokasi lain di sekitar kota. Dalam kesehariannya, Steininger biasanya merapikan jenggotnya dengan menggulungnya dan menaruhnya dalam kantong khusus. Namun, ketika mencoba melarikan diri dari kebakaran pada tahun 1567, ia tersandung janggutnya sendiri, jatuh dan mematahkan lehernya. Walau sudah mati, jenggot miliknya yang berusia 452 tahun disimpan dengan rapi di museum kota Braunau. 

 

Mati Karena Tercekik Syal Nya Sendiri

Dancer Isadora Duncan adalah seorang artis sensasional di awal abad ke-20. Bahkan berita kematiannya yang tidak lazim pada tahun 1927, yang disebabkan karena kecelakaan mobil, sempat mengguncang dunia hiburan pada saat itu. Saat itu Duncan sedang berkeliling Paris dalam sebuah mobil beratap terbuka. Naas baginya, syal panjang yang dipakainya tiba-tiba tersangkut di roda kendaraan. Kalau seperti ini seperti keteledorannya sendiri bukan, karena kurangnya hati-hati.

A dança deslumbrante e a morte trágica de Isadora Duncan - Pátio Hype

Duncan pun terpental keluar dari mobil, dan jatuh ke tanah dengan keras sampai mematahkan lehernya. Peristiwa ini adalah salah satu dari beberapa kecelakaan mobil yang pernah dialami Duncan. Dalam kebetulan yang tragis pada tahun 1913, sebuah mobil yang dikendarai oleh pengasuh Duncan juga terjun bebas ke Sungai Seine di dekat Paris, dan menewaskan kedua anaknya.

 

Mati Karena Kutukan Firaun

George Herbert atau Earl of Carnarvon ke-5 adalah seorang filantropi yang mendanai ekspedisi arkeologis Howard Carter ke makam Tutankhamun pada tahun 1922. Sayangnya Herbert meninggal di Mesir dalam kondisi yang aneh, hanya enam minggu setelah ruang pemakaman Raja Tut dibuka. Awalnya ia hanya terkena gigitan nyamuk saat bercukur, dan terluka saat mencoba membunuhnya. Namun luka tersebut menjadi terinfeksi dan dia meninggal karena keracunan darah.

Downton Abbey and Tutankhamun - Het Hunebed Nieuwscafé

Banyak yang berspekulasi bahwa kematian Herbert disebabkan oleh kutukan Tutankhamun. Laporan berita saat itu juga mengklaim bahwa tubuh mumi Tutankhamun mengalami gigitan nyamuk di tempat yang sama dengan luka fatal Herbert. Setelah kematiannya, dua belas orang yang hadir pada pembukaan sarkofagus meninggal dalam jangka waktu berbulan-bulan dengan situasi yang sama anehnya.

 

Mati Karena Tertiban Peti Mati

Pengusung jenazah mungkin menjadi pekerjaan yang cukup menyedihkan. Namun pada tahun 1872, seorang pria yang malang mati setelah tertiban oleh peti mati. Henry Taylor adalah bagian dari iring-iringan pemakaman yang sedang menuju Pemakaman Kensal Green, London. Saat itu keenam pengusung jenazah ini membawa peti mati di sepanjang jalan yang sempit dan licin karena hujan.

Kematian Paling Aneh yang Pernah Terjadi Sepanjang Sejarah

Di tengah jalan, sang pemimpin pemakaman meminta para pengusung jenazah untuk berputar, karena peti matinya terbalik. Namun saat sedang bermanuver, Taylor tergelincir karena menginjak batu di bawah kakinya. Ketika pengusung jenazah lain menjatuhkan peti matinya, Taylor yang berada di bawahnya tertiban, sehingga meremukkan tubuhnya sampai mati.

 

Mati Karena Tertawa

Hingga saat ini masih banyak orang yang mengatakan bahwa tertawa berlebihan akan membuat siapa saja mati. Ternyata hal tersebut terjadi oleh Laird. Tertawa mungkin bisa menjadi obat terbaik, walau tidak berlaku pada Thomas Urquhart. Sebagai punggawa dan bangsawan Skotlandia di abad ke-17, Urquhart sempat melayani Raja Charles I dan Charles II sebelum dipenjara di Menara London dan akhirnya diasingkan ke daratan Eropa.

Laird - Wikipedia

Namun laird yang agak eksentrik ini dilaporkan mati karena tertawa dengan berlebihan ketika dia mendengar berita bahwa Charles II telah kembali ke atas tahta pada tahun 1660. Kisah-kisah kematian karena tertawa sebenarnya tidak terdengar asing lagi, karena Raja Martin dari Aragon dan filsuf Yunani Chrysippus juga dilaporkan meninggal dalam kondisi yang sama. Diduga bahwa dalam kasus-kasus seperti itu, tawa yang berlebihan menyebabkan sesak napas atau gagal jantung yang berujung pada kematian.

This entry was posted in Masyarakat Teraneh Di Dunia and tagged , , . Bookmark the permalink.